Penyandang Disabilitas di Kota Manado Ikut Program Difablepreneur Pelindo

Memberikan kesempatan kepada penyandang disabilitas yang memiliki usaha

Muhammad Yunus
Kamis, 01 September 2022 | 16:11 WIB
Penyandang Disabilitas di Kota Manado Ikut Program Difablepreneur Pelindo
Ilustrasi penyandang disabilitas berprofesi sebagai tukang kayu

SuaraSulsel.id - PT Pelabuhan Indonesia (Persero) Regional 4 menggelar Program Menembus Batas Difablepreneur. Dengan memberikan kesempatan kepada penyandang disabilitas yang memiliki usaha. Untuk dapat mengembangkan usahanya dengan memberikan pelatihan dan workshop wirausaha.

Kegiatan yang melibatkan sebanyak 30 orang penyandang disabilitas ini dilaksanakan di kota Manado, Sulawesi Utara selama tiga hari, Selasa – Rabu, (30-31 Agustus 2022) dan Kamis (1 September 2022).

Regional Head 4 Pelindo, Enriany Muis mengatakan, lapangan pekerjaan kerap menjadi masalah utama yang dialami oleh para penyandang disabilitas. Keterbatasan dari segi fisik kerap kali dilihat oleh masyarakat sebagai bentuk ketidakmampuan.

“Stigma yang masih bertahan hingga detik ini di sebagian besar masyarakat bahwa penyandang disabilitas adalah makhluk yang perlu dikasihani dan diberi santunan. Padahal mereka juga dapat berkarya apabila diberi kesempatan dan akses,” ujar Enriany.

Baca Juga:Raffi Ahmad Banjir Air Mata Ngobrol dengan Anak Penyandang Disabilitas: Rafathar Harus Ketemu

Badai pandemi Covid-19 yang kini perlahan mulai berangsur reda, membuat banyak sektor usaha yang akhirnya harus beradaptasi kembali dan bertahan dengan caranya masing-masing. Salah satu faktor atau subjek yang terdampak adalah penyandang disabilitas.

Dampak ini membuat mereka semakin sulit untuk bertahan hidup. Di Indonesia, penyandang disabilitas banyak yang memiliki usaha, namun usaha yang mereka tekuni hampir tidak berkembang. Hal ini disebabkan karena penyandang disabilitas belum begitu memahami bagaimana mengembangkan usaha secara adaptif dan inovatif, serta ber-relasi dengan dunia digital yang semakin canggih.

“Dalam hal ini, Pelindo Regional 4 bersama dengan “Menembus Batas” berkolaborasi dalam rangka pengembangan UMKM Penyandang Disabilitas, dengan memberikan kesempatan kepada 30 penyandang disabilitas di Manado yang memiliki usaha untuk dapat mengembangkan usahanya dengan memberikan pelatihan dan workshop wirausaha,” tuturnya.

General Manager Pelindo Regional 4 Manado, Rudi Hartono Lontaan menambahkan, selama tiga hari para peserta program “Menembus Batas Difablepreneur” akan mengikuti berbagai pelatihan, di antaranya dasar-dasar usaha, business model canvas, dan strategi marketing, serta keuangan usaha dan pengembangan usaha yang inovatif.

“Di hari ketiga atau hari terakhir, para peserta juga akan mempresentasikan bagaimana pengembangan usaha mereka,” tukas Rudi.

Baca Juga:4 Karakter Anime Penyandang Disabilitas tapi Tetap Overpower

Diharapkan melalui program ini para penyandang disabilitas yang memiliki usaha dapat mengembangkan usahanya dengan lebih baik, sehingga stigma negatif yang selama ini masih melekat kepada mereka perlahan pupus dengan berbagai kreativitas yang dimiliki.

News

Terkini

Kondisi warga Kecamatan Tallo, Kota Makassar, memprihatinkan

News | 15:00 WIB

Perlu tindakan tegas dan terukur untuk memberi efek jera

News | 14:06 WIB

Karena dianggap tidak menimbulkan korban jiwa

News | 11:40 WIB

Melantik sebanyak 42 pejabat struktural di Auditorium Kampus Polimarim

News | 10:10 WIB

Sesuai dengan kriteria calon pemimpin menurut Presiden Joko Widodo

News | 09:48 WIB

Kota Makassar menerima pendaftar calon Panitia Pemilihan Kecamatan

News | 09:41 WIB

Penggantian tabungan nasabah yang raib akan dilakukan PT Bank Sulselbar dengan membuat berita acara

News | 08:44 WIB

Bank Sulselbar siap mengganti uang milik puluhan nasabah yang raib

News | 08:36 WIB

Sidang lanjutan kasus pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat

News | 07:49 WIB

Prakiraan Cuaca Sulawesi Selatan dan sekitarnya

News | 05:15 WIB

Prakiraan cuaca Sulawesi Barat dan sekitarnya

News | 05:05 WIB

Terkait pemeriksaan setoran hasil tambang ilegal di Kalimantan Timur

News | 17:29 WIB
Tampilkan lebih banyak